Selasa, 29 Oktober 2013

Cerita Seks: Maafkan Aku Suamiku

Namaku su sekarang 26thn.aku kawin waktu aku 21 thn .Aku bekerja dipejabat sebuah sekolah.RAHSIA TU. Sedikit tentang aku.Aku bersaiz kecil aja ,tinggi ku 156cm , berat 51 kg. Aku ada anak seorang comel, perempuan.disekolah tempat aku bekerja ada seorang guru yang selalu mengusik-usik aku.Memuji dan baik padaku.Dia dahpun berkeluarga.Lama lama aku rasa mcm lain pula ...kalau dia x ada mcm x lengkap la hari kerja aku.Bila dia pergi kursus dia akan beli sesuatu untuk aku....aku tak pula menolak.

Kami mula bertukar2 sms dan sometimes dia akan call aku walau aku ada kat umah.Husband aku kerja x menentu kadang kena outstation sampai 4/5 hari.Aku keliru kadang2 bila dia take care sgt pada aku.Dia mula panggil aku syg...syg dan syg.Begitu la tiap hari , samapai ada ketika aku bersama suamiku aku bayangkan dia.malunya aku. Tujuan aku menulis ini hanya lah untuk melepaskan perasaan bersalah. satu sms yg merubah hidup aku..." syg,, kalau abg nak bersama syg boleh tak?" aku terima mlm dan waktu tu husband aku berada di indonesia outstation. Aku x jawab sms tu ..aku diam aja...x tahu nak jawab apa...anak aku sudah tidur waktu tu...aku berdiri didepan cermin bilikku ..aku tanggalkan baju tidurku melihat buahdadaku...(oh ini la yg dia nak) aku tanggalkan semua berdiri bogel didepan cermin (oh inikah yang dia nak?)

Secara tiba2 aku menekan butang reply handphone aku....BOLEH ...... sebentar kemudian ...sms lagi "bila syg?"...... aku x jawab dan aku tidur bogel sepanjang mlm.Esoknya ditempat kerja aku rasa malu sgt. dia selamba aja. pukul 9,pukul 10, pukul 11 , kerja aku dah abis....12.40 rehat aku....aku baru masuk kereta bila sms masuk " syg tunggu abg kat rumah syg kejab lagi ok?".....tiba2 aku reply OK ...sebentar kemudian dia call....banyak ayat tapi aku cuma jawab ok ok ok. Aku sampai dirumah .....letak handbag aku dan terus ke bilik air...sambil masih berfikir FIRST TIME ohhh...aku mesti sedia untuk dia.takut x sempat mandi cuma 'avon feminine hygine'aku gunakan.Aku cuma menukar panty aku dan kemudian diruang tamu aku mengambil majalah jelita, baru aku belek 3/4 mukasurat kereta dia sampai.Aku membuka pintu dia masuk dan duduk dikerusi hadapan aku.Aku malu nak melihatnya aku cuma membaca majalah menutup mukaku.Suasana hening diam.

...Diam ...mmg hening waktu itu...dia tidak berkata apa2 , akupun diam hanya menatap majalah jelita itu.Akhirnya dia bersuara " Are u sure sygg" ....aku meletakkan majalah dan bangun berjalan kearahnya ...berdiri didepannya " ya ... im ready" Dia bangun memelukku ...lalu berbisik " lama abg tunggu saat ini" sambil tangannya mengusap rambutku yang baru pertama kali dia lihat.Dahiku mula dicium ...beralih ke pipi dan aku mula memeluknya.Bila lidahnya mula sampai kemulutku aku membuka perlahan mulutku membenarkan lidahnya merasai lidahku...Tangannya kurasa meramas belakangku...oh oh KUNCI PINTU....dia melepaskanku dan berjalan ke pintu , aku berjalan ke bilikku...Bilik tidurku yang selama ini tempat suamiku melepaskan nafsunya kini akan menerima tetamu juga seorang lelaki yg menyayangi aku....aku berdiri disisi katilku bila dia masuk, aku sudah nekad untuk serahkan apa yang diingini olehnya , serahkan segalanya.

Dia suka tubuh kecilku ...sedarku kini dia berdiri dipintu tidak masuk...kami diam...dia melihat aku ,,aku tunduk ..aku sedar dia mula melangkah masuk ke bilik ku dia memelukku dari belakang, tangannya memeluk pinggangku sambil mencium rambutku..dia merapatkan tubuhnya padaku sambil mula mencium telinga dan leherku..tangannya mula meraba2 perut ku walau berlapik baju kurungku dapat aku rasa gosokannya..sedar2 tangannya sudah tidak beralas baju kurungku mengosok2 perutku dan semakin naik...ciuman dileherku bertukar menjadi jilatan...dan tangannya mula mendarat di mangkuk coliku...coli 32b cuma aku memakai alas agar nampak sedikit besar , walau dah beranak seorang tapi buah dadaku x besar sangat mcm buah dada budak sekolah aja.aku menolak tangannya turun...dia akur masih mencium leherku ..kini dia menyelak baju kurungku dibelakang...sambil tunduk mencium belakangku...diangkat lagi bajuku hingga aku sendiri mengangkat tangan membenarkan bajuku ditanggalkan.Coli hitamku setia menutup dadaku...dia x hiraukan itu..dia mencium ssambil meraba2 belakangku ..aku dpt rasakan jilatannya dibelakangku kini tali coliku dicium dijilat dan sebentar kacing coliku dibuka.

Dia tidak menanggalkannya hanya membuka kacing sambil mencium kawasan kacing coliku yang berbekas dibelakangku.Sambil menjilat belakangku tangannya mula menyentuh punggungku...diramas perlahan sesekali terdengar helaan 'aah..'darinya...Aku cuma membiarkan tangannya membuka zip kainku dan kacingnya.Perlahan kain ku mula menuruni tubuhku.Kain dalam aku terdedah kini.Giliran kain dalamku pula diturunkan perlahan hingga sampai ke kakiku...aku melangkah meninggalkan kain dan skirt dlmku dilantai..Kini didepan bukan suamiku aku berpanty dan coliku masih ada menutup dadaku.Tapi x lama ,dia membalikkan aku dan menolak aku perlahan kekatil ..terbaring aku .Dia senyum dan gementar.Aku memejamkan mata membiarkan dia yang mula mencium kakiku , naik ke betisku..pehaku...dia menolak pehaku agar lebih terbuka ciumannya mula merapati pangkal pehaku,,,tiba2 senyap .aku membuka mataku dia sedang menanggalkan bajunya ,aku pejam semula bila dia naik kekatil mencium pipiku..tanganya memainkan bibirku , aku mula membuka mulutku membiar jarinya memainkan bibirku , aku membiarkan jarinya meneroka bibirku sambil aku rasa tangan satu lagi mula menolak coliku naik, aku sendiri menanggalkan coliku dan melempar kelantai...didepannya kini terhidang dua bukit kecilku tapi putingku agak besar.dia mula meramas perlahan dan mula menjilat dadaku ...putingku dijilat digigit dan aku kian lemas...mmg ada air mula mengalir dibawah.

Gelisahku dapat dikesannya tangannya mula medarat di kangkangku beralas pantyku dia mula mengosok2 alurku..sesekali tangannya meneroka masuk mengelus bulu2 nipisku dan kemudian keluar semula menggosok alurku.Aku mula mengangkang lagi membenarkan tindakannya.Dia masih mencium dan menjilat dadaku sambil meneroka bawahku.Aku membuka mata bila aku dpt rasakan seluar dalamku mula ditarik turun.Buat pertama kali aku melihat seorang lelaki bukan suamiku berbogel didepanku.Batang kerasnya lebih besar dari suamiku...dia senyum melihatku membuka mata ..dia meneruskan tindakanya membogelkan aku.Seluar dalmku kian menuruni tubuhku dan kini aku sudah ibarat lauk baginya terhidang.

Aku seperti bayi baru lahir tanpa pakaian cuma bezanya aku mempunyai bulu bulu nipis diatas taman laranganku.dia menarik aku membiar kakiku terjuntai kebawah dan sambil melutut dia membuka pehaku dan mula mencium dalam pehahu ..perlahan naik dibibir kemaluanku..dijilat air maziku sambil jarinya mula mengentel kelentitku. kian digosok kian berair,kian membuka kangkangku....aku sudah bersedia..sesekali dia membuka bibir kemaluanku dan menjilatnya...jilatanya di keletitku membuat aku cukup gelisah..aku tahu masanya kian tiba...dan satu tusukan benda keras mula menguli2 bibir kemaluanku..perlahan perlahan aku menerima tusukan itu ...masuk keluar semula ditusuk lagi...mmg aku akui batangnya besar berbanding kemaluan kecilku...aku membenarkan dia menusuk lagi..aku kangkang lagi membenarkan batang itu menjenguk rahsia dalam ku...oooh aku tertahan merasakan batangnya mula masuk menembusi bibir dan alur ku...aku tahu aku disetubuhi oleh seorang yg sayangkan aku walau bukan suamiku...aku relakan batangnya menusuk masuk laju dan perlahan tarik dan sorong...ohhh yang mampu aku lakukan mengemut tanda penerimaan batangnya menyetubuhiku...airku banyak mula membasahi kawasan tamanku ...tidak terduga aku klimaks sekali disitu...dia tetap meneruskan henjutannya membiarkan aku memeluknya erat. Tubuh kami bersatu..dia melepaskan aku tunduk menjilat tamanku yang baru merasai kenikmatan klimaks ..dia menjilat hingga lidahnya memasuki tmnku...

Aku dia terbalikkan mengangkat punggungku dia mencium punggungku sambil tangannya tidak lepas dari tmnku dan sesuatu mengejutka aku bila aku rasa...sekitar lubang punggungku dia jilat turun diantara pussyku dan duburku....ohhh berulangkali dia menjilat lubang duburku dan bila dia tahu aku besedia dia menghunus batangnya meneroka pussyku dari belakang....oh sedapnya bila semua batangnya mula menembusi aku...di kocaknya aku...bagai tiada siang malam..sayang sayang teruskan sayang ...buatlah apa saja lama dia mula melajukan tusukannya satu satu dua dua tiga tiga dan ERMMMMMMMM pancutannya hangat pancutan air air maninya menembusi dalamku......ohhh sayang MAAFKAN SUAMIKU ...AKU TERPAKSA MENURUT KEMAHUAN ORG YANG JUGA MENYAYANGIKU.
Blogger Tricks

Ahad, 27 Oktober 2013

Cerita Seks: Projek Dua Dara Montok Dalam Sehari

Sebelum itu, aku berasa bangga kerana aku mendapat satu idea baru mengajarkan Matematik kepada Lin. Sambil aku menjilat vaginanya, aku menyuruhnya membuat latihan yang aku sediakan. Aku memberi Lin 10 soalan Matematik, setiap soalan yang dijawab betul, aku akan menjilat klitorisnya selama seminit. Cara ini terpaksa aku lakukan kerana ibu Lin merungut tentang markah Lin yang jatuh dari 85 pada ujian yang lepas ke 75 sahaja. Aku tidak boleh hanya mementingkan hubungan seks aku dengan Lin kerana kalau aku tidak mengajar Lin dengan baik, ibunya mungkin akan memecat aku dari terus mengajar Lin. Kalau macam itu, habislah RM 200 sebulan aku dan tiadalah alasan lagi untuk aku melakukan oral seks dengan Lin. 

Baiklah, kini aku mulakan cerita tentang Ana. Si Ana ini sebenarnya adalah rakan sekelas Lin. Ana adalah kawan baik Lin di sekolah. Ini pun aku dapat tahu dari perbualan aku dengan Lin semasa mengajar tusyen. Minggu lalu, Lin memberitahu aku bahawa dia telah memberitahu pengalamannya oral seks kepada Ana. Tersirap darah aku semasa mengetahuinya! Tapi, aku tidak dapat berbuat apa-apa. Untuk memastikan keadaan sebenar, aku pun bertanyalah apa reaksi Ana semasa mendengarnya. Lin katakan bahawa Si Ana itu akan merahsiakannya. Selamat aku! 

Lama kelamaan, aku pun mengetahui dari mulut Lin bahawa Si Ana itu sebenarnya suka membaca novel cinta yang mempunyai unsur seks di dalamnya. Namun, Si Ana tidak pernah menonton VCD lucah kerana malu hendak membelinya di kedai kedai. Aku menghidu satu peluang baru! Aku menyuruh Lin mengajak Ana untuk sama sama menonton VCD itu semasa aku mengajar tusyen. Jadi, Lin pun ajaklah kawannya Ana datang ke kelas seterusnya. Aku juga telah mendapatkan izin ibu Lin untuk mengajar dua orang pada malam itu. Ibunya tidak kisah, dia kata lebih baik kalau ilmu diajar kepada lebih ramai orang. Dia tak tahu niat buruk aku di sebalik kelas tusyen itu, hehehe. 

Jam 7 pm Ana sampai ke rumah Lin. Aku melihat wajahnya, matanya besar, berkulit cerah dan tinggi sedikit dari Lin. Kemudian, mata aku melirik ke potongan badannya. Lin mengenakan T-shirt Mashimaro yang agak ketat. Jadi, bagi aku yang memang pakar ini, aku memang terkejut kerana buah dadanya seperti telah berkembang sepenuhnya bagi gadis biasa. Aku agak dalam 36D saiz tetek dia! Batang aku pun terus tegak kerana jarang aku jumpa gadis 14 tahun mempunyai tetek sebesar Ana. Bayangkan, tetek Lin hanya bersaiz A cup, jadi aku memang tak dapat membuat breast fucking dengan Lin. 

Aku menunggu peluang yang baik untuk ibu Lin keluar dari rumah. Bapanya memang selalu balik lewat, 10 pm baru sampai. Tapi, mak Lin kadang-kadang keluar, kadang kadang stay kat rumah. 

"Lin, Mak keluar beli barang dapur kejap, kamu tolong jaga rumah! Cikgu, tolong saya juga ye, jaga rumah!". Aku bersetuju saja. Padahal dalam hati aku, aku katakan aku akan jaga sebaik-baiknya dua gadis di depan mata aku ini! 

Selepas mendengar bunyi pintu ditutup, aku terus mengeluarkan desktop aku dan memasang VCD lucah yang aku tonton bersama Lin dahulu. Aku memberikan dua tempat duduk untuk Lin dan Ana di depan. Aku duduk di belakang menunggu saat yang tepat untuk aku jadikan Ana sebagai mangsa seterusnya. Seperti biasa, aku akan bertahan 5 minit sehinggalah aku mendapati pernafasan Lin dan Ana menjadi tidak menentu. 

Kurang ajar, Lin telah meraba raba tetek Ana dan menjilat sebelah teteknya tanpa menunggu arahan aku. Selepas itu, Lin menyuruh Ana untuk memasukkan tangannya ke dalam seluarnya dan menggentelkan klitorisnya. Kemudian, Lin bersuara.. 

"Ha, cikgu, joinlah sekali!". 

Tanpa pengetahuan aku, rupa rupanya Lin dah biasa melakukan semua itu dengan Ana. Dia katakan dia tak boleh tunggu aku dari Rabu hingga Isnin untuk memuaskan nafsunya. Jadi, dia meminta bantuan Ana. Kadang-kadang, kalau terdesak, Lin minta dipuaskan terus di tandas sekolahnya! 

Aku pun tanpa membuang masa lagi menolong Lin meraba raba tetek dan menjilat tetek Ana yang sebelah lagi. Memang luar biasa tetek Ana, bukan sahaja saiznya besar, putingnya juga lebih panjang dan punat di teteknya sebesar saiz wang syiling 50 sen! Sambil aku menjilat tetek Ana, aku melepaskan pakaian Ana satu demi satu. Akhirnya, selepas aku membogelkan Ana, baru aku perasan bahawa pantat Ana bercukur habis, seperti bayi perempuan yang baru lahir! Ana katakan untuk kebersihan! 

Tak sanggup lagi aku melihat pantatnya yang botak itu, terus aku menolak Lin ke tepi dan aku menjilat jilat pantat Ana. Lin pula aku gunakan jari aku untuk menggentel klitorisnya. Untuk senangkan kerja aku, aku suruh mereka duduk dengan kaki bersila di atas kerusi untuk aku jilat (Ana) dan gentel (Lin) sekaligus. Dalam seminit sahaja, Lin sudah klimaks dan jari aku basah dengan cairan airnya. 

Ana pula aku teruskan menjilatnya di sekitar klitoris, aku berhenti sekejap, nak ambil udara sekejap sebab dia menjepit kepala aku lama sangat! Si Ana ini marah aku pula! Dia kata dah nak klimaks, kenapa aku berhenti tiba-tiba! Aku pun macam orang bodoh terus menjilat semula vagina Ana. Lepas 2 minit, Ana mendesah dengan kuat.. 

"Oh, teruskan, teruskan.. Ahh.. Ahh.. Ahh" sambil kepala aku dijepitnya lagi dengan lebih kuat! Aku meminum semua cairan wanitanya, rasanya agak berbeza dengan rasa Si Lin. 

Lepas itu, aku arahkan pula Ana untuk menghisap batang aku. Aku pun nak rasa juga mulut gadis lain selain Lin menghisap batang aku! Memang sah Ana ini tak pandai menjilat. Seperti Lin pada kali pertama, giginya sering terkena batang aku! Lama kelamaan, aku suruh dia hentikan sebab aku tak suka cara dia hisap! Aku fast forward VCD itu ke tempat oral, dan aku suruh Ana ikut cara dalam VCD itu. Si Lin yang dah sekali dapat klimaks tak puas lagi, dia menggentel gentel klitorisnya sendiri sambil perhatikan Ana menjilat batang aku. 

Ternyata Ana belajar dengan cepat. Dalam 5 minit, aku mula merasa ledakan yang akan terkeluar dari batang aku. Aku tanyakan samada Ana sanggup meminum air mani aku, Ana kata boleh juga, sebab tak pernah rasa. Aku pun tekapkan kepalanya ke batang aku dan aku pancutkan semuanya ke dalam mulut Ana. 

Si Lin memang gila, dia klimaks untuk kali kedua! Lepas itu, adegan VCD itu menunjukkan stail fucking yang real, iaitu memasukkan batang ke dalam vagina. Aku memang tak rancang nak masukkan batang aku, cukuplah oral sebab aku tak nak mengandungkan anak orang! Tapi, masa itu, Si Lin yang baru habis klimaks itu tanya aku. Sebelum ini, sebelum sampai adegan itu, VCD itu aku sudah turn off sebab dah habis oral aku dengan Lin. Tapi, oleh kerana hari ini kena layan 2 orang, jadi aku pun ambil masa lebih lama. Lin kata dengan aku dia nak tiru cara dalam VCD itu. Aku katakan kepada Lin.. 

"Kau sanggup ke serahkan selaput dara engkau pada cikgu?". 
"Lin rasa selaput dara Lin pernah pecah dulu semasa menaiki basikal, masa tu habis seluar dalam Lin ada kesan darah. Bila balik rumah, Lin tengok emak menangis, emak tanya Lin kenapa tak berhati hati semasa naik basikal ke sekolah." 

Ohh, rupanya Lin dah hilang selaput dara dia secara tak sengaja tanpa melakukan hubungan seks! Jadi, aku pun tak fikir panjang terus suruh Lin untuk mengulum batang aku supaya naik kembali. Memang susah sikit tapi lepas 3 minit sambil menonton VCD itu dan bentuk tetek Ana yang besar itu, batang aku naik balik. Lin nampak bersemangat bila nampak batang aku naik balik. Dia kata dengan Ana.. 

"Tengok, aku nak buat macam dalam VCD itu." Adegan VCD itu sedang menayangkan heroin fuck hero VCD dengan heroin di atas dan hero terbaring di katil. 

Dalam bilik itu, memang tak ada katil. Mana nak cari katil dalam bilik belajar? Jadi, aku pun terlentanglah kat lantai. Lin pun datang dan cuba untuk duduk di atas batang aku. Oleh kerana itu kali pertama Lin, agak payah untuk masukkan. Jadi, aku suruh Lin ubah posisi dan biar aku yang control. Lin setuju saja. 

Aku suruh Lin buat cara macam anjing mencangkung. Aku nak guna cara doggielah! Lepas itu, aku suruh Ana basahkan batang aku dengan ludahnya. Aku pun menjilat jilat dahulu pantat Si Ana untuk membasahkannya dengan air ludah dan pelincirnya sendiri. Kemudian, aku pun memulakan acara aku. 

Baru nak masuk 0.5 inci, aku merasakan sensasi luar biasa pada batang aku. Aku berhenti kejap sebab Lin suruh buat perlahan-lahan. Aku cuba lagi 0.5 inci masuk, lepas itu keluar semula. Acara masuk keluar perlahan lahan itu aku buat sebab memang syok sangat batang aku dijepit dalam vagina Lin yang baru first time terima kehadiran batang. Aku juga tidak mahu terpancut terlalu cepat. Sampai 3/4 batang aku masuk, aku merasakan ada sesuatu yang menghalang. 

Rupa-rupanya semasa Lin cedera dulu, bukan semua selaput daranya hilang! Aku terus memasukkan keseluruhan batang aku! Lin menjerit sakit, jadi aku pun hentikan sekejap dan meramas ramas teteknya sambil menjilat jilat telinganya dan lehernya. Lepas itu, aku sambung balik, air semakin membasahi vaginanya dan ini memudahkan aku untuk sorong tarik batang aku. Memang rasanya lebih sedap dari dioral! Aku perlu berhenti sekejap dan membuatnya secara perlahan-lahan supaya tidak klimaks awal. 

Lin pula semakin hilang kawalan.. Matanya terpejam rapat dan mulutnya meracau, entah apa yang dia cakap! Dalam 10 minit, Lin merapatkan kakinya dan batang aku seperti disedut ke dalam vaginanya. Rupanya Lin dah klimaks! Bila batang aku disedut macam itu, aku pun tak bertahan lama, akhirnya aku muntahkan air maniku di dalam sebab tak sempat keluarkan batang aku. 

Nasib baik Lin baru sahaja lepas haid, jadi tempoh suburnya masih jauh lagi. Aku takut juga kalau kalau Lin mengandung pada usia 14 tahun. Si Ana yang melihat itu juga nak rasa, tapi aku memang tak bertenaga lagi. Aku kata kepadanya lain kali saja, tapi dia terus memegang batang aku dan mengulumnya. Kali ini sedutannya sangat kuat seperti orang yang kehausan meminum Coca Cola dengan cepat. 

Batang aku yang dah kendur itu memang susah nak bangun lepas 2 round. Tapi, aku biarkan saja Ana yang berkeras nak cuba naikkan batang aku. Biasanya, aku semasa paling kuat nafsu pun buat 2 round onani dengan tangan sendiri. Lepas itu, aku akan keletihan dan tertidur. Tapi, lepas 5 minit, atas dorongan dari VCD dan hisapan Ana yang kuat tak berhenti henti, aku rasakan batang aku mengeras balik. 

Gila, bagaimana ini boleh terjadi? Ana tanpa membuang masa, terus memasukkan batang aku ke dalam vaginanya. Berbeza dengan Lin, Ana sangat terburu buru dan terus memasukkan keseluruhan batang aku ke dalam pantatnya. Dia menjerit kesakitan yang amat sangat sebab dia sendiri yang tak boleh control diri dan terus memasukkan kesemua batang aku ke dalam vaginananya. Apa lagi, darah pun mengalir keluar dengan lebih banyak berbanding Lin sebab Ana terburu buru sangat. 

Aku pun arahkan Lin untuk menjilat jilat seluruh badan Ana sambil aku meramas dan menjilat teteknya. Ternyata cara ini berkesan, perlu diingatkan sepanjang proses aku menjilat jilat itu, batang aku tertanam di dalam vaginanya. Selepas beberapa lama, Ana mula fuck aku semula. Dia membuat seperti sedang menunggang kuda dan "menunggang" vaginanya masuk keluar dari batang aku. 

Si Ana ini memang orangnya tak sabar sabar, dia fuck batang aku tak lama. Dalam 2 minit saja, dia telah orgasme dan menjepit batang aku. Batang aku basah tapi aku belum puas lagi. Dari pengalaman aku, pernah sekali aku onani 3 round sekaligus dalam sejarah hidup aku. Itu semasa aku mengintai orang mandi, 2 kali semasa mengintai, lepas itu balik bilik, terus onani buat kali ketiga. Kalau batang aku mampu naik semasa kali ketiga, memang susah nak keluar air mani. 

Si Ana telah orgasme buat kali kedua, tapi aku belum puas lagi. Jadi aku menyuruhnya berdiri di dinding, aku nak cuba cara fucking berdiri. Dia yang keletihan nampaknya menolak. Sial, tadi dia yang nak, sekarang dah puas, tak nak pula! Aku tak peduli, aku paksa dia, dan aku teruskan fuck dia secara berdiri. Kali ini aku yang control acara itu. 

Lepas 5 minit, tak dapat juga aku puas, padahal Si Ana lagi sekali orgasme. Orgasme kali ketiganya membuatkan wajahnya memang nampak kelayuan. Dia minta Lin untuk gantikan sebab dia kata dia sudah letih. Lin setuju saja, walaupun Lin dah orgasme banyak kali, tapi aku kagum dengan Lin sebab dia buat secara perlahan lahan dan vaginanya yang tadi menghisap-hisap batang aku. Aku pun teruskan dengan Lin. 

Kali ini, aku buat cara meniarap. Aku baring di atas badan Lin dan maju mundurkan batang aku. Aku teruskan acara fuck itu. Memang cukup lama aku buat. Boring dengan cara itu, aku buat doggie semula. Lin orgasme kali keempat dan batang aku dijepitnya. Aku memang seronok sangat masa itu tapi belum sampai tahap maksimum sebab lepas 2 kali, batang aku memang susah nak keluarkan air mani. 

Aku pun mempercepatkan sodokan aku ke dalam vagina Lin. Aku mula merasakan ada benda hangat kat batang aku, dan akhirnya.. Serentak dengan itu, Lin orgasme buat kali kelima. Semasa dia menjepit batang aku, sensasi aku memang menggila, lebih seronok dari tadi sebab kali ini pada masa itu juga aku mencapai klimaks bersama sama Lin. 

Selepas itu, aku memang tidak bertenaga lagi, kalau diikutkan hati, mahu saja aku tertidur di situ. Tapi, aku teringat aku perlu switch off desktop aku dan kemas semula tempat itu. Selepas itu, aku berpura pura meneruskan pengajaran semasa ibu Lin pulang dari kedai runcit. Aku pun senyum kepadanya dengan muka selamba saja. Padahal, aku telah merobek dara anaknya!

Cerita Seks: Ustaz Mengganas

"kau kena panggil 'ustz' tu?" Kila tanya.

"Hah. Hmm...entah apa dia nak, aku pun tak tahu lah." jawab Eda.
Mereka kawan baik. Semua dalam kuliah tahu sejak sem 1 lagi mereka rapat.
Sekarang ni dah nak tamat pengajian di kolej ni.

"Mungkin sebab parti malam sabtu tu ke?" Tanya Kila lagi.
"Entah. aku taktahu lah. Masalah apa pulak lah ni.... grades aku tak lah teruk sangat kan? apa lah ustz tu nak?" Eda , 21 tahun, pelajar tahun akhir jurusan biz. Party malam tu memang private, semua kawan2 rapat je yg tahu... tak ramai. Invitation pun pakai mulut je.... ada lah tiga atau 4 org dari luar yg datang.

itu pun dah check dah..... rakan biznes uncle pada Kila. Tak kan mereka nak beritahu pada admin kat kolej ni. Ustz tu head student affairs pulak tu... kalau kena kantoi lah aku ni! Tak kan pasal party tu kot.

Mereka berdiri di kaunter. KIla menarik baju singkatnya ke bawah sikit apabila ternampak kakak bertudung tu di kaunter. Itu saja baju yang dipakainya setiap kali ke kuliah. singkat, ringkas dan sexy... kalau duduk mesti nampak but cracknya tu... "Kak! Ustz nak jumpa kami... ada appointment lah." kata Eda pada clerk di belakang kaunter SA dept tu. Eda membetul kan butang baju dan skirtnya.

Dia mengenakan butang di atas sekali... tadi dua butang teratas terbuka...
memang tak dikancingnya...selalu...nak tayang lurah boobs nya tu...skirtnya tak lah pendek sgt...tapi pendek... atas paras lutut...

"Eh! Bukan kami lah, you lah." Kila memprotes. Kila tak dipanggil. cuma Eda je... 

"Oh? Siapa? Noreda Adam?" dia membelek kad di meja nya. Ustaz tu gelaran pada Dr Azmi, ketua Student affairs. Berjanggut sikit , dan selalu bersongkok, nampak macam ustaz...so, pelajar2 di situ ramai yg mengelarnya Ustz....

"Ye kak. Saya." Eda memandang Kila.

"Lambat you ni datang. dah nak jam 5 ni..... Pejabat nak tutup baru nak datang? Masuklah, sebelum Dr balik. dia memang nak nak jumpa students dalam list ni today." kata kerani tu memandang pada Eda dan KIla dgn penuh prejudis. Dia dah pernah nampak mereka ni... gedik! kalau tengok dari tingkat dua ni selalu nampak mereka di kafe tu, duduk dengan kaki naik di atas meja dan ketawa kuat... kadang2 menari2 - gelagat mereka selalu menarik perhatian org2 lain...pelajar2 dan staff lain di kolej kecik ni.

"Masuk." suara garau ustz.

Bila terdengar saja arahan masuk. Eda pun masuk ke dalam pejabat Dr Azmi. "Good luck Eda! kalau lama I nak balik dulu lah...ada coffee meet dgn Jaja dan bf dia lah..." kata Kila. Eda angguk dan cuba memberi senyuman....gementar namapaknya dia tu.

Besar dan formal bilik tu. Meja besar, kerusi empuk besar... ada sofa besar, karpet besar... rak buku besar tinggi, buku2 semua rapi tersusun... ada sijil2 yg diframe di dinding dan beberapa gambar... family , wife dia kot? dan anak dia? gambar2 mereka di atas meja coffee di sofa dan di atas mejanya.

"Ah...Eda. Dududk. I memang nak jumpa you." Dr Azmi menutup file2 di meja nya tu. Lap top masih ON. Printer sedang mencetak .... tv on....

"salam.... doc nak jumpa saya?" Eda agak gentar juga berada di dalam bilik tu.

"Ada problem sikit yang I nak you clarify lah. Beri penerangan tentang perkara ni... dan nakbagi sedikit nasihat.." kata 'ustaz' doc azmi.

'Oh? Ye ke? Masalah besar ke doc? Serious ke?" Eda duduk dan membetulkan kedudukan nya...dia tahu dan concious pulak dengan bahagian pehanya yang terdedah tu... tak banyak yg terdedah, tapi boleh tahan lah yang terdedah tu.... mesti mata 'ustaz' ni ke peha aku ni... kata hati Eda. Dia cuba menutup sebanyak mungkin... tapi susah ...skirtnya memang dah pendek singkat... macam mana nak cover ... biar je lah. Biar je ustz tu nampak... biarkan dia enjoy...ehmmm.

"entah lah, tak tahu macam mana nak kata pulak... tapi Eda lah yang akan memberi jawapan kepada semua ni." kata dr azmi lagi. dia bangun dan menjenguk pada printer yang mencetak beberapa helaian kertas semasa Eda masuk tadi.

"Err... Eda cuba bantu lah selesaikan apa punmasalah nya ni, ustz...err... doc." jawab Eda dan nampak gelabah sikit. kedua dua tangannya mengurut skirtnya ke bawah.... mengharapkan kain singkat itu akan menutup peha gebunya dari penglihatan doc azmi. Kalau tahu dia nak jumpa pagi tadi, i dah tukar skirt ni...

"Ok... kita cuba selesaikan problem ni today, Eda?" kata doc tanpa memandang pada Eda.

"Masalah akademik ke doc? errr ..... atau disiplinary problem?" Eda cuba beranikan diri bertanya lagi. Dia pun memang berhak bertanya. takut jua sebab takut kena denda..... gantung pengajian ke? buang kolej?...ada tiga empat bulan je lagi...nak tamat pengajia

Doc azmi mengambil beberapa helai kertas yang dicetak nya itu dan membaca... dan sekali sekala dia memandang pada Eda. Eda serba salah. Dia memandang peha aku ni... hmmm.... tak guna tutup pun, dah terdedah...biar kan je lah. kata hati Eda. 

Eda memang punyai sepasang kaki yang menarik...lampai panjang... gadis sexy dan lawa... dah tu pakai skirt pendek pulak tu... memang lah akan menarik pandangan.... terutama dari jantan2 macam doc azmi ni.

"Ini masalah nya..." kata Doc azmi. mengipas ngipas helaian kertas pada tanganya itu.

Eda memanjangkan lehernya... tegak badannya. "ITu? Whats that doc?" results apa pulak tu? assignments lama yg i copy ke?
"Itu Eda boleh explain doc. Bukan Eda saja yang copy... ada yg lain juga..."

Eh? Copy apa pulak ni.? persoalan demi persoalan bermain dalam fikiran doc azmi."Awak ...errr.. emmm dan kawan2 mana yang copy kerja org lain ni?" tanya doc - hentam keromo saja.... kita nak tanya hal lain, dia tak segah kita dengan hal lain pulak? well, tak apa... tengok ke mana hal 'copy mengopy' ni pergi.

"Eda dan Kila dan Jaja...." jawab Eda agak lemah. "tapi...tapi... itu sem lepas doc?"

"Ohhh!!! awak tiru kerja org lain dan harap tak kena tangkap?" kata doc azmi. dia belum marah lagi.... jarang dia marah.... tapi kalau dia marah.... eee... semua students takut!

"Maaf doc.... maaf kan saya. Lepas tu saya tak tiru apa2 pun lagi..."

"Itu kesalahan besar dan kena denda ni. " mata doc azmi memandang Eda... atas bawah dan kembali keatas...dan turun semula perlahan lahan ke bawah... Eda dah tak tentu arah bila doc azmi memandang dia begitu. Dia tak suka sangat lelaki,
dia lebih kepada suka kan perempuan... lebih2 lagi bila mata boc berlabuh pada pehanya itu.

'hmm...skirt pendek ...gebu peha Eda ni.' mata doc Azmi lama pulak kat pehanya tu.

"Awak kena denda... sebab meniru assignments orang lain." tiba tiba Dr Azmi mengalihkan pandangan dari peha Eda ke muka Eda.

"Saya errr..... itu sem lepas doc!"

"Eda, awak mungin akan kena repeat sem lepas tu... setidak tidaknya subject BANB 3240 biznes antarabangsa..." doc nampak dalam kontrol. memeluk tubuh, helaian kertas dalam tangannya tadi itu diletak di atas meja....

"Saya dah lulus papaer tu doc. please lah doc. mesti ada cara lain doc." Eda merayu dah.

"Tak mungkin kesalahan sperti ini awak boleh lepas..." kata doc serious je memandang Eda.

"Err.... susah hati saya doc...please lah. Mesti ada cara lain." Eda desperate pulak. "Err...Jaja dan Kila pun sama doc." Eda dah tersepit dan menamakan kawan2 nya yang lain juga/pula

"Satu persatu. Mereka berdua tu pun akan saya panggil. But now, you r in question." serious nada doc azmi.

Eda cemas. apa nak buat ni. serious ni. mampus aku ni kalau daddy dan mummy tahu. "Doc... please doc. saya tak mahu repeat..." eda dah mula sedih. hatinya dah mula cemas. goda dia ke? apa kata kalau aku goda dia? isyyyhh!!! jantan ni! "dah lah awak meniru...itu kealahan major di kolej ni. dan ini ada satu lagi." doc azmi menunjukkan lagi kertas2 lain yang dicetaknya tadi. 

Eda mengambil dari tangan doc. dilihatnya cetakan dari webpage Taggednya. "Ohhh!? Ini ini gambar2 saya....errr!!"

"Ye...ye.... 34 keping foto awak...ada yang bercium mulut dengan pompuan lain... ni, ni dengan KIla kan? ni baring dengan jaja... nampak macam Jaja, tapi tak clear sangat ni... dan berpelukan dengan sapa ni? Yg ini menari dengan hanya memakai pakaian sexy ni? boobs awakmacam nak terkeluar ni? dan ini atas katil? bra dan panties saja! dan ini! manja menunjukkan lurah dada awak tu! dan banyak lagi ni!" kata doc azmi. semuanya sexy...pasti dia akan kena buang lah.

"Ohhh!!! errr.... doc please..." nak kata apa ni? doc azmi dari Hal Ehwal students affairs dah tahu!!! Oh!!! mati lah aku.

"Ada lagi ni... ini print out Tagged profile awak Eda... awak tulis di sini yang awak ni 'Bi' - awak tahu apa maknanya ni? Bisexual? Tahu tak?" doc bernada serious.
"Errr..... saya tak suka boys sangat - mereka suka hantar mesej lucah..." kata eda dengan fikiran bercelaru. Doc azmi bergerak dari belakang meja nya. "Awak ni lesbian ke?"

"Err..... tak doc..." tanganya cuba menutup pehanya lagi. terasa sikit malu pulak....

"Tak payah tutup peha tu...saya dah nampak dah...tadi. dalam photos ni pun banyak...lagi photo photo you yang nampak macam pompuan murahan saja..." doc macam marah je. menakutkan Eda. Tangan Eda, kedua duanya beralih ke mulutnya... "Err..." aku cuba lah. baru dia bangun. tweet tweet! bunyi sms nya. "I balik dulu." dari KIla. SMs dari KIla.,dia dah balik.Dah lepas jam 5.25ptg, tak ada pekerja lagi di luar tu. semua dah balik. Tinggal
mereka berdua saja dalam bangunan student affairs tu.

"alamak, kila dah balik pulak!" Eda cemas. Baik aku goda dia lah.

"Apa awak nak kata Eda?" tanya Doc azmi yang berdiri di depannya. "Ni! gambar

dedah dada you, lurah ni nampak nyata ni...." dia menghulurkan pada Eda. "Dan yang ni... muka tak nampak tapi memang you lah ini eda, tu gelang kaki tu... pakai bra dan panties, terkangkang... di atas lantai apa ni...bilik mandi ni? Kan?"

"Errr.... ye doc. " Eda nampak cemas. Duduk pun dah tak betul dah. Skirt dah naik menampakan pehanya lagi....

"Ini? Ini hah? Ini yang paling sundal sekali... tak pakai bra pun, muka tak nampak, hanya tapak tangan menutup dada
awak tu! Mengembung dada ni? Tutup dengan tapak tangan menekan buah dada ni? Isyyy!!!" doc Azmi nampak marah, tapi
dalam hatinya bila dah dicetak photo2 tu dalam saiz besar (A4) nampak sexy pulak si Eda ni.

"Apa awak nak cakap Eda, ada 34 photos dalam Tagged account awak dan saya rasa lebih 3/4 semuanya sexy belaka....tayang dada, kaki dan body..." Dr Azmi memandang pada Eda yang tunduk...beberapa helai gambar berselerak di kakinya.

"Maafkan saya doc."

"Saya kena ambil tindakan ni. Gambar2 ni akan jadi bukti."

"Saya boleh merayu ke doc?" tanya Eda "...dan ringankan denda ni..."

"Saya rasa kalau majlis dispilin tengok gambar2 ni, mesti mereka akan setuju sebulat suara untuk mendenda awak.... " dia melutut di depan Eda dan mengambil sehelai gambar di kaki Eda. "terutama kalau datuk Prof lihat yang ni.... yang mengangkang ni... nampak tembam cipap awak ni Eda." tiba tiba tergerak pulak hati dr Azmi nak melihat celah kangkang Eda di depannya.... tak berapa jauh dari dia melutut itu. Eda memang dah tak kisah macam mana dia duduk... pehanya dibiarkannya terbuka sedikit... dari kedudukan doc Azmi, memang jelas nampak panties Eda.... panties light blue.

"Isyyy.... awak ni Eda..." doc azmi bangun , dia terasa horny pulak.

'Err..." Eda bangun dan "Doc...pleaseeee..." dipeluknya Doc azmi.

"Ehhh? apa awak nak buat ni?" tiba2 keadaan dan situasi dah semacam bertukar, kini nada doc azmi pulak yang dah cemas.

"Doc...pleaseee..." Eda memeluk erat. Kedua dua tangannya dirangkul di tengkok doc azmi yang lebih tinggi dari Eda. Naik skirt eda. "Eda nak doc tolong jangan buat report doc... eda akan jadi baik... baik sangat...pada doc." nada Eda manja...

Doc azmi tak tahu nak buat apa. Dia tak pernah dipeluk sebegitu oleh students.... horny pulak... "errr.... apa ni Eda?" tangan doc azmi jatuh ke sisinya...

"Doc...pleaseee..." Eda masih memeluk doc azmi dan dicium2nya profesor yang berumur 50an itu....dengan perlahan.

"Ohhh!!! jangan cium di situ eda...errr..." dr azmi cuba nak menolak lengan Eda yang merangkul lehernya.

"Knpa doc.... tak boleh ke? sensitif eh? di sini...hmm..." Eda mula merasa yang dia in control pulak keadaaan itu... Dia tak berapa suka kan lelaki... tetapi dia terpaksa buat begitu unutk menyelamatkan keadaan. Eda lebih selesa dipeluk dan memeluk rakan sejenis.

"Ehhh...jangan sentuh kat situ..." doc azmi terasa tangan Eda ke depan seluarnya. Dia dah dua minggu tak menyentuh isterinya , atau disentuh isterinya... kebelakangan ini memang jarang... tiba tiba batangnya naik keras cepat. lebih pantas mengeras dari biasa. Panas rasa badan doc.

"Alaaa doc ni... apa salah nya... usik usik je... di luar seluar je... boleh

lah..." Eda masih rapat memeluk Doc azmi. Dadanya sengaja ditolak ke dada prof student affairs tu.

"Ohhhh!!! Eda..." tangannya memegang tangan Eda...yang sebelah kanan dah mula menyentuh keselruhan batang nya itu... dah keras .

"Hmmmm...odc... dah mula membesar doc...Hmm...." kata Eda secara berbisik sexy ke telinga profesor nya itu. Tangan doc azmi memgang tangan Eda tapi tak pulak menarik tangan Eda ke tepi atau jauh dari batangnya itu... lemah doc azmi ni... nampak saja tegas dan garang... rupa2nya kalau disentuh dan dipeluk dibelai, dia
lemah....lemah semangat melawannya tapi syahwatnya tak nampak lemah sedikit pun... masih mengeras dan membesar.

Batang mana tak membesar keras kalau dipeluk oleh gadis 20an.... yang sexy dan berpakaian sexy lagi...dan menyerah pulak tu...seperti Eda tu sekarang.

Eda memberanikan dirinya dan merapatkan bibirnya pada bibir doc azmi. Doc azmi dah terduduk di bibir mejanya...sebab ditolak perlahan lahan oleh Eda... kini Eda berada di celah kangkang doc Azmi. tangan eda sebelah di pipi doc dan sebelah lagi mengurut urut batang doc.

"Hmmm... " dan kelemahan doc azmi nyata... dia membenarkan dirinya dikucup... Eda memberi nya kucupan yang paling ghairah sekali... lidah Eda perlahan lahan masuk ke dalam ruang mulut doc azmi. Wife doc azmi takpernah memberinya ciuman dengan mulut terbuka dengan mainan lidah sekali begitu....

Sedikit demi sedikit, Doc azmi dah hilang kawalan... lama kelamaan Eda pula yang mengawal. Eda mengucup dan menjolokkan lidahnya ke dalam mulur doc azmi. Doc azmi terangsang, lebih2 lagi batangnya dah keras dan dirurut2 oleh Eda.

"Ohhh...what a kiss young lady!" kata doc azmi menarik nafas panjang... merenung mata Eda.

Its on fire...dalam mata Eda... Eda juga merasa horny sangat. Belum pernah pulak dirasa begitu.... mungkin situasi yang cemas dan exciring tu membuat dia merasa lain sekali bila mengucup seorang lelaki. Selalunya bila kissing Kila atau Jaja saja dia akan horny dan wet, tapi kali ni dia merasakan pussynya kembang kuncup mengemut dengan air mazinya yang dah mula meleleh keluar... Dikucupnya lagi doc azmi. Doc azmi merasa horny dan mula mengepal boobs Eda dan meramas ramas.

"Ohhh hmmm...." bunyi suara Eda....bila terasa boobsnya disentuh dan diramas2. Prof azmi tidak kasar dan gelojoh... tak seperti org muda.

Mereka kissing dan berpelukan, dengan tangan masing2 kini meraba raba menikmati tubuh masing2.... dengan perlahan lahan zip seluar doc azmi lorot ke bawah... tangan Eda dah mula menyusup masuk. masuk dan menyeluk masuk mendapatkan batang
doc azmi. Terlepas kucupan mereka sebaik saja jari2 kecul halus Eda menyentuh batang nya. "Ohhhh.... Eda pegang batang ......"

"Hmmm... hehehe...doc Azmi... belum ada orang lain dari isteri you yang pegang ni kan?" Eda mengoda sangat. Eda menyeluk dan memegang batang yang dah keras itu... bulu ustaz panjangnya... tak gunting ke? kata hati Eda....diseluk nya lebih dalam dan dapat memegang menggenggam...hmmm...boleh tahan juga ni. Lebih
besar dari si Boy punya. Boy adalah kawannya... bukan bf, tapi x bf Kila.

"Ohhhh belum Eda... belum...." Dr azmi nampak horny dan senyumannya penuh ghairah. Dia nak Eda pegang .... dan keluarkan batang nya yang keras sangat dah tu. Eda tunduk ke batangnya...

"Hmmm... ada air mazi dah kuar ni dr... hmmm..." dijilatnya air mazi di kepala takok batang doc azmi... membuatkan dr azmi agak kegelian. Eda menjilat dan menghisap.... diurut urutnya batang dr azmi... dr azmi melorotkan seluarnya...

Lama juga batangnya dihisap. Dr azmi kini dah duduk di sofa. Eda melutut di lantai berkarpet dan meneruskan menghisap... 'Ohhh Eda...!!!" Dr Azmi bangun dan mengangkat menarik Eda ke sofa di sebelahnya. Dikangkang kan peha Eda. "Doc nak tengok apa di sebalik panties Eda ya..? Hihihihi!"

"Ohhh doc! apa ada di sebalik panties Eda tu doc? hihihi" Eda nakal menjawab. Dr azmi menarik panties Eda dan terserlah di depannya, pantat studentnya, student 20 tahun yg nakal yang mesti di dendanya. putih melepak bahagian yg tak dilitupi bulu bulu halus... "hmmm... bulu di tundun ni halus.... I love this kind of pussy.... your pussy lips pun bertaup... hhihihi!" dr azmi dah mula hilang kawalan... matanya tertumpu pada alor lubang pantat studentnya itu. Studentnya yang rela diperlakukan apa saja.

"Ohhh...doc...!!!" keloh Eda apabila terasa tapak tangan azmi menyapu menyentuh tundun dan bergerak ke alor pussynya. Last sekali Eda difuck adalah semasa di party bersama rakan2 lesbians nya di rumah uncle Jaja. Entah macam mana Uncle Jaja balik pada awal pagi tu dan apabila dia sedar saja batang uncle Jaja, uncle Mat dah masuk meyucuk dalam lubang pussynya itu. Eda mabuk malam tu dan tak berapa sedar, yang dia tahu cuma pussynya sengal dan kesan kesan mani kering meleket dikeliling alor pantatnya... dan mungkin juga uncle Mat ada pancut kat dalam.... dia tak sedar...

zmi tak membuang masa lalu mengerak gerakkan jarinya ke alor pussy Eda yang dah basah. "Ohhhh!!!! Doc!!! Ohhh!!!" keloh Eda lagi... jari jari azmi meraba raba dan meneyeh neyeh pussy tembamnya itu... kelentitnya sensitif dan setiap kali jari azmi menyentuh kelentitnya itu, akan terbit air mazi dari dalam pussynya.... dan setiap kali itu Eda akan mengerang. Azmi tahu batangnya dah keras dan dia pun dah tak tahan nak merasa kemutan pussy Eda... dia tak pernah merasa kemutan pussy seorang student....

"Masukan Doc! Masukan lah...Eda dah tak tahannn ni...ohhh!!!" Eda dah basah dan horny sangat. Amat sensitif bibir pussynya...pink kemerah merahan dengan setiap sel menerima darah beroxygen membuatkan luar dan dalam pussynya sensitif... "masukan lahhh please doc!" kata Eda....

"Nak batang ni dalam pussy you ni Eda?"

"Nak ! Nak now Doc...please..!!" Eda mengetap bibirnya dan merenung Azmi, ketua hal ehwal pelajar yang digelarnya ustaz itu.... bukan dia saja yang mengelarkannya ustaz, malah ramai pelajar pun... dan dr azmi mengacukan batangnya pada alor pussy Eda yang dah sedia basah untuk menerima satu batang lagi....ke dalam pussy Eda.

"Ohhhh!!! Doccc!!!" keloh Eda sebaik saja kepala takok batang dr azmi masuk... menguakkan bibir pantatnya ke tepi memberi laluan pada kepala takok tebal cendawan busut itu masuk...

"Arghhhh!!! Isyyyyy!!!" keloh azmi menikmati kemutan dikepala takoknya itu. "Ketat Eda.... ketat pantat you ini....ohhhh!!!" dr Azmi menolak masuk perlahan lahan. tangan azmi memegang bawah betis Eda menarik pussy basah itu ke arah batangnya. sedikit demi sedikit masuk... "Ohhh!!!" mereka sama sama mengeloh dan masih memandang tepat pada mata masing-masing...

Apabila setengah dah masuk... "batang siapa yang masuk dalam pussy Eda ni?" tanya Azmi mengadangada.

"Batang doktor azmi .... batang doktor azmi .... dah masuk pantat Eda ni..." kata Eda dengan nada yang amat sexy sekali.

"Nak lagi tak ni?" azmi menolak sikit dan berhenti.

"Nakkk doc! Nakkk!!!" keloh Eda dan menarik pinggang azmi ke arah nya...

Azmi pun menolak masuk selebih batangnya itu dan Eda mengerang... "Ohhh Doc! Ohhh doc!!! besttt nyerrr rasa kali nii..."

"Yang dulu tu tak best? Hihihihi!!" azmi membenamkan keseluruhan batangnya sebelum dia menarik semula dan mulakan memantat studentnya itu.

"Ohhhh dulu lain doc.... ini ...ini...besttt!!" kata Eda termenggah menggah. dan azmi pun mula sorong tariknya. Kaki Eda dipautnya sebelah dan sambil dia menyorong tarik itu dia berpaut pada kaki panjang Eda... peha yang diidam idamkan untuk dicium tadi kini dah diciumnya. sambil mencium peha Eda dia menyorng tarik batangnya keluar masuk pantat ketat Eda... membuatkan Eda mengerang.... geselan bulu azmi pada kelentit nya amat memberi sensasi yang maksimum.

Semakin lama semakin laju. Azmi memaut pada kaki Eda dan menujah keluar masuk... berkocak kocak air pantat Eda. Eda pula merams ramas boobsnya. Nipples nya digentel dan ditarik. "Ohhh!! Doc !!! Fuckkk!!!" kuat suara Eda. Pintu takberkunci, kalau ada orang dil luar pasti mereka akan dengar apa yang berlaku dalam bilik ketua jabatan student affairs itu... bunyi suara perempuan mengerang dan mengeloh dan bunyi pussy basah dirodok laju...

Setelah beberapa lama mereka memantat.... azmi menarik batangnya keluar..... basah berkilat dengan air pantat Eda... urat urat di abatang azmi menebal dengan laluan pantas darah mengalir ke seluruh alat kelaminnya itu... "suck me Eda!" arah azmi. Eda mengikut tanpa soal. Dijilatnya kepala takok azmi dahulu..... dan ini membuat azmi mengeloh panjang. kepala takok tu amat sensitif ketika itu...sel-sel di situ penuh dengan darah itu sensitif. Dihisap nya dengan gelojoh sekali. Azmi duduk dan Eda dalam keadaan merangkak di atas riba azmi menghisap batang yang baru saja keluar dari pussynya tadi. Eda bukan tak pernah menghisap dan merasa air pussynya sendiri.

Kadang2 kalau dia horny Eda akan menjolok jolok pantatnya sendiri dan air pussy nya dijari akandihisapnya sendiri... air pussy jaja dan kila pun dia pernah rasa.... air pussy bukan asing pada nya. yang jarang di rasa Eda adalah mani lelaki. 

Eda mengihsap dan menjilat. Buah dada Eda yang berbuai buai di atas riba Azmi itu diramas dan diraba azmi. Penuh melempah tapak tangan azmi.... tak cukup tanganya untuk mencekup boobs Eda yang besar itu. saiz boobs Eda dah besar dua saiz sejak dia masuk kolej itu. Sebab selalu diramas oleh rakan2 lessbian nya... dari saiz 32C, sekarang dah saiz 36C.... saiz yang perfect... menegak dan tak kendur pun boobs Eda. kenyal dan solid... besar bagi dr azmi. tapi pada pandangan dr azmi, boobs Eda dan rakan rakannya memang besar dan tegang... dia tahu sebab mereka tu suka berpakaian ketat dan singkat.

Eda kemudian ditonggengkan oleh azmi. batang azmi masuk dari belakang pula. "I nak pussy you ni dari belakang pulak." kata Azmi. Dan mereka menyambung semula memantat doggie style. punggung putih pejal Eda ditampar tamparnya semasa dia menujah masuk. Setiap kali batangnya menujah masuk dalam, Eda akan mengerang... "Ohhh!!! dalaammmnyer doc!!! Ohhh Doccc!!!" dan dr Azmi memegang pinggang dan memaut pada punggung Eda sambil dia keluar masuk, laju dan perlahan. sesekali Azmi akan tunduk dan meramas boobs Eda. Bial dia tunduk untukmencapai buah dada Eda, batangnya akan masuk lebih dalam dan ini membuat Eda mengerang kuat!

Eda klimaks semasa batang azmi menujah laju. Geseran laju pada kelentit Eda itu membuat Eda klimaks, mencapai orgasme. Apabila Eda mencapai climax nya.... dia mengerang kuat dan anggota badannya mengejang keras dan dia rebah ke depan, ke atas sofa. 

"Ohhhhhhh!!!!! Fuckkk meeee!!! Fuckkk meee doc!" dan azmi meneruskan memantat walaupun Eda tengah mengalami orgasme nya.
Sepuluh meinit kemudian, azmi pula klimaks dan memuntahkan benih maninya di dalam lubang pantat Eda. "Ohhh nahhh ambek kau Edaaa!!1"

"jangan kat dalam doc!! Ohhhh!!!" tak sempat Eda menghalang dan menarik pussynya dari batang dr azmi... azmi dah memuntahkan maninya. "Ohhhh panasnya mani you odc!! Ohhhh!!! banyak!! Ohhh ada lagi?"

"Ohhh sorry baby...tak boleh tahan lagi dahhh...I lepaskankat dalam ..." Azmi mengeluarkan batangnya dari pantat Eda...dikuti lelehan maninya... "Ohhh!!!"

"Ohhhh !!! Docc!!" keloh Eda... melihat ke belakang... batang azmi kini berada di alor punggungnya ...azmi mengesar ngesat batang basahnya itu ke punggung Eda... lebihan mani dan air pussy Eda sendiri membasahi punggungnya itu. 

"Ohhh doc! best nyerrr...Eda tak tahu you ni a great fuck! Doc!" Eda memeluk dan memberi kucupan pada azmi. Mereka berpelukan dan berkucupan. Tangan dr azmi meramas ramas boobs Eda... membuat eda mengerang sambil mereka berciuman. Eda kemudian kemabali menghisap batang dr azmi... azmi terbaring... "Ohhh best you ni Eda... " sambil memerhatikan batangnya dihisap Eda.

Malam itu Eda difuck sekali lagi sebelum mereka meninggalkan pejabat azmi. Kali ni azmi mengambil masa yang lama sedikit sebab dia dah pancut sebelumnya tadi. dan Eda merasa amat puas kerana mengalami orgasme berkali kali....

Di rumah sewa Eda.
"So apa yang lambat sangat balik?" tanya KIla.

"Doc azmi fucke dme lah... I taknak beat around the bush lah." kata Eda dan terus masuk biliknya. Kila mengikuti dari belakang. Eda membuka baju dan nak mandi.

"Ohhh betul lah u kata, I nampak kean kesannya semua kat sini...sini...err? sini pun ada?" Kila menunjuka kpd kesan2 gigitan pada buah dada dan peha dan celah kangkang Eda.

"hah... doc suka bagi love bites lah... " mengambil tuala dan ke bilik mandi.

"besar batang dia tu? best ke?" tanya Kila.


"Hah... biasa je, tapi dia tahan lama lah... " bunyi shower dan KIla terasa horny pulak dan nak mendengar cerita sepenuhnya dari Eda.

Isnin, 21 Oktober 2013

Cerita Seks: Rintihan Mak Janda

Membesar dalam keluarga yang mewah memang saat yang mengembirakan, apa sahaja yang diimpikan pasti menjadi kenyataan. Wang ringgit mengalir seperti air di teresan. Barang-barang yang berharga dari luar dan dalam negeri menjadi mainan di badanku, dari segi pakaian, kasut dan sebagainya sudah tidak daya untuk aku senaraikan namanya. 

Namun hanya satu yang sukar untuk aku rapati walaupun dibayar dengan ribuan ringgit di campakkan ke ribanya sekalipun terlalu sukar untuk aku mendapatkannya. Kasih sayang.. Satu ungkapan yang mudah namun terlalu sukar untuk aku merasai harga sebuah kasih sayang dari Papa dan Mama. Apa yang mereka tahu hanyalah, dengan lambakan wang ringgit, aku akan merasa bahagia. Setiap hari Papa dan Mama akan hilang pada awal pagi dan pulangnya sehingga lewat malam, kadang-kadang tidak pulang sampai seminggu lamanya. Selama ini aku hanya dibelai dan diberikan kasih sayang hanyalah dari orang gajiku.

Kak Esah merupakan orang ketiga yang menjaga aku, selepas orang gaji lamaku berhenti. Selepas kematian suaminya, Kak Esah terpaksa mencari nafkah sendiri bagi meneruskan hidupnya. Hasil perkahwinan dengan suaminya Kak Esah telah dikurniakan 2 orang cahaya mata, Hairul Amri 8 tahun dan Atikah 13 tahun. Melihatkan kesusahannya, Papaku telah mengizinkannya untuk tinggal di rumahku.

Kak Esah tidaklah terlalu tua, umurnya baru mencecah 37 tahun. Melihat pada bentuk badannya yang cantik dan mempunyai payudara yang agak besar pasti orang menjangka umurnya sekitar 30 tahun. Segala urusan makan dan minumku Kak Esah yang menguruskannya. Tugas Kak Esah agak mudah kerana di rumahku hanya tinggal adik bungsuku yang baru berumur 5 tahun. Apabila kami semua keluar bekerja, tinggallah Kak Esah dengan adikku sahaja di rumah sementara anak-anaknya telah keluar bersekolah.

Suatu pagi, bangun dari tidur terasa badanku begitu sakit urat sarafnya dan kepalaku terasa begitu berat bagaikan ada batu yang menghempapnya. Aku gagahkan badanku keluar dari bilik mencari Mamaku dengan alasan dapatlah ia menghantar aku ke klinik.

"Maa.. Maa.." jeritanku memecahkan kesunyian pagi.
"Ada apa Zack? Mamamu tiada kerana pagi-pagi lagi ia sudah keluar" celah Kak Esah.
"Papa mana kak, sunyi aje rumah ni?" tanyaku sambil melilau mataku mencari sesuatu.
"Papamu tak balik semalam kerana ada kerja luar, 2 hari lagi baru balik dan Haiqal mengikut Mamanya keluar pagi tadi, katanya mahu membeli barang." jelas Kak Esah.

Kepalaku terasa berdenyut-denyut dan daya imbanganku kian pudar, badanku terhoyong-hayang mencari kerusi. Namun tidak sempat sampai, aku terasa badanku rebah ke lantai. Mujurlah Kak Esah sempat menyambutku namun aku sudah tidak berdaya lagi untuk membuka mata.

Sedar-sedar terasa begitu sejuk seluruh badanku, hawa dingin dari alat penghawa dingin kurasakan terus meresap ke kulitku. Aku lihat diriku sudah berada di atas tilam di dalam bilikku kembali. Namun aku merasakan seperti ada benda merayap-rayap di kakiku. Aku cuba mengangkat kepala untuk melihat, tersentak dengan itu juga aku menyandar kembali. Aku mengeluh perlahan, mahu tidak tersentak bila melihat tubuhku tanpa seurat benang dan Kak Esah sedang asyik menjilat-jilat pehaku dan tangannya terus mengusap-ngusap batangku yang masih terkulai layu.

Aku lihat Kak Esah seperti seekor singa yang kehausan, habis seluruh batangku di kolumnya. Melihatkan tubuh Kak Esah yang dari tadinya telah menanggalkan seluruh pakaiannya, nafsuku mula teransang memandang dua buah betik yang tergantung pejal di dadanya. Begitu juga dengan bulu jembutnya yang menumbuh halus, menampakkan lubang cipapnya yang tembam.

"Ehemm.. Arghh.." tidak dapat aku menahan kesedapan.

Kak Esah masih memain-mainkan lidahnya ke lubang kencingku dan sesekali ia menjilat dan mengulum biji telurku. Terasa sesak nafasku menahan kenikmatan bila batangku di masukkan terus ke dalam mulutnya.

Cloopp.. Claapp batang berbunyi.

Daripada bawah Kak Esah terus menaikkan lidahnya menjilat pusatku dan terus ke puting tetekku yang semakin mengeras bila giginya menggigit manja putingku. Badanku terasa hangat bila payudaranya bergesel lembut di badanku. Pening di kepalaku semakin hilang bila di kerjakan Kak Esah. Aku sudah tidak tahan lagi bila dikerjakan sebegini namun niatku terbantut untuk bangun bila kurasakan tanganku diikat pada penjuru katilku. Aku lihat Kak Esah hanya tersenyum manja menampakkan barisan gigi putihnya yang tersusun rapi.

"Kak, tak bestlah macam ni" aku melepaskan keluhan.

Namun Kak Esah tidak menjawap sebaliknya ia terus merangkul bibirku bertaut rapat dengan bibirnya. Aku tidak mampu bersuara sebaliknya terus memain-mainkan lidahku di mulutnya.

"Hebat juga penangan janda sorang ni" kata aku di dalam hati, mungkn lepaskan geram kerana lama sudah tak dapat.

Kak Esah kemudiannya menjilat terus leherku dan terus memasukkan lidahnya ke lubang telingaku. Gerakannya membuatkan aku tidak tahan kegelian apabila ia terus memain-mainkan lidahnya di lubang telingaku. Kemudian ia jilat kembali batangku sebelum ia menekan masuk batangku ke lubang cipapnya. Terasa sendat lubang vaginanya, bila kepala takukku mula mengelinap masuk lubang cipapnya, mungkin kerana sudah agak lama tidak servis membuatkan lubangnya seperti anak dara rasanya. Teringat aku akan cipap Julia yang padat sama seperti cipap Kak Esah sewaktu aku menikmatinya sewaktu di pulau dahulu.

"Arghh sakitnya.. Sedapnya" rengekan Kak Esah bila batangku yang besar menusuki lubang cipapnya.
"Arggh.. Urghh" aku juga menahan kenikmatan.
"Wah.. Besar dan panjang batangmu.. Tak sama dengan batang arwah pakcikmu dulu" luahan Kak Esah antara jelas dan tak jelas.

Semakin lama semakin laju Kak Esah turun dan naik di atas badanku bila terasa minyak pelincirnya sudah mula beroperasi, terasa semakin longgar lubang vaginanya. Senak juga terasa perutku bila punggung Kak Esah mendarat terus memasukkan seluruh batangku. Kak Esah terus memainkan peranannya dan sesekali ia mencium rakus bibirku.

Aku turut membantu Kak Esah dengan mengangkat turun dan naik punggungku bagi merapatkan batangku ke dalam cipapnya. Aku sudah tidak tertahan lagi dikerjakan oleh janda seorang ni. Aku rasakan ada cairan hangat mengalir keluar di batangku dan satu hentakkan kuat menyenakkan perutku. Kak Esah mengejang kepuasan setelah sampai klimaknya. Namun batangku masih mencapai kepuasan yang sebenar, masih jauh lagi untukku sampai penamatnya.

Aku cuba menanggalkan ikatan tanganku dengan mulut dan akhirnya telerai jua ikatan yang menyeksakan batinku itu. Aku lihat Kak Esah masih lagi terlentang kepuasan dan aku tidak melepaskan peluang yang ada di depan mataku. Kini giliranku pula untuk memainkan peranan. Aku mencium kembali bibirnya yang masih kelembapan dan meramas-ramas lembut payudaranya.

"Ehemm.. Erghh" Kak Esah mengerang kegelian bila lidahku mula memain-mainkan cipapnya.

Aku lihat bibir mulut bawahnya masih penuh dengan lender-lendir pejal yang masih bertakung di lubang cipapnya. Aku terus merasai madu dari lubang vagina Kak Esah sehingga kian kering airnya aku menjilatnya. Lidahku terus menjilat dan memain-mainkan biji kelentitnya, terangkat-rangkat punggungnya menahan kelazatan dan kegelian. Melihatkan Kak Esah yang telah hilang kelesuan, aku tanpa menunggu lama terus melancarkan serangan terhadap cipapnya.

Aku tarik sedikit bahagian kaki terjuntai ke lantai dan ku kangkangkan pehanya agar memudahkan pelayaranku. Aku halakan kepala takukku ke lubangnya dan terasa kemutan Kak Esah masih lagi bertenaga menelan batangku. Tidak sukar untuk ku teluskan lubang vaginanya kerana salurannya masih licin terkena simbahan lava dari lubang keramatnya. Aku menekan habis batangku terus ke dalam lubangnya sehingga rapat telurku ke cipap Kak Esah.

"Arghh.. Ughh.. Sedapnya, lagi Zack.. Laju lagi.." Kak Esah mengangkat-ngangkat punggungnya mengikut rentakku.

Kini aku tonggengkan pula punggungnya dan Kak Esah hanya menurut sahaja kehendakku. Aku benamkan lagi batangku ke cipapnya, aku uli-uli punggungnya yang pejal itu. Aku sorong, aku tarik, aku goyang-goyangkan batangku di dalam lubangnya hingga terasa dinding-dinding mengena kepala takukku.

Cloopp.. Claapp berbunyi lubang cipapnya menahan asakanku.

"Zack, akak sudah nak sampai ni" aku terasa batangku berdenyut-denyut menahan kemutan Kak Esah.
"Sekajap lagi kak, saya pun sudah nak klimaks ni, kita sama-sama sampai ke perhentian".
"Cepat sikit, akak sudah tak tahan ni" rayu Kak Esah menahan asakkanku.
"Nak tembak kat mana ni kak?" aku meminta kepastian.
"Di dalam sahaja.. Akak sudah lama tak cuci dalam tu"
"Arghh.. Urghh.." Croott.. Croott.. beberapa das tembakkanku tepat pada sasaran.
"Kau memang hebat Zack, tidak pernah aku merasai kenikmatan yang begitu sedap" mulutnya terus menyatu dengan bibirku.

Terasa air hangat mengalir keluar di batangku dan aku masih membiarkan batang terus layu di dalam lubang dalam vaginanya. Aku terus lena dipangkuan Kak Esah. Namun Kak Esah segera bangun membersihkan dirinya sebelum Mama dan adikku pulang. Aku segera menelefon pejabatku bahawa aku tidak dapat hadir kerana kurang sihat. Segera aku bangun dari katil bila melihat Kak Esah masih berada di dalam bilik air.

Aku memeluk tubuh Kak Esah dari belakang dan meramas-ramas payudaranya, Kak Esah merenggek kesedapan. Aku mengambil sabun dan membantu mengabunkan seluruh tubuhnya. Bermula dari badan kemudian aku turun ke bawah, namun tanganku behenti di lubuk kenikmatannya dan memain-mainkan jariku ke dalam pusarnya. Kak Esah sudah tidak tahan terus menangkap batangku dan memasukkan ke dalam lubang cipapnya. Aku juga perlu segera menghabiskan pelayaranku dengan segera kerana takut Mama dan adikku akan segera pulang. Setelah hampir setengah jam bertukar-tukar posisi, akhirnya aku segera melepaskan segala lavaku ke dalam mulut Kak Esah.

Crott.. Croott.. Arghh.. tangan Kak Esah terus memain-mainkan batangku ke dalam mulutnya.


Habis licin dijilatnya batangku. Semenjak hari itu, aku kini menjadi suami kedua kepada Kak Esah dan kami akan melakukannya bila ada peluang yang terhidang. Rahsiaku bersama Kak Esah terus tersimpan rapi hingga Kak Esah berhenti dari rumahku kerana pulang ke kampung menjaga ibunya yang sedang sakit dan tempat Kak Esah kini telah diambil oleh orang gaji baruku yang berasal dari Indonesia. Ning Arti juga boleh tahan pukulan seksnya, mahu tercabut batangku bila ia menyepit dan mengedut batang di dalam cipapnya.

Cerita Seks: Minah Kolej Diseligi

Semenjak aku ditawarkan kerja sebagai guru ni, aku cukup risau mendengar kabar angin yang bertiup. Jawatan inipun hanya sebagai guru sandaran sahaja setelah aku beberapa bulan menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti. Itu pun setelah aku dah mula jenuh mendengar leteran abah dan rungut ibu kerana mereka kata aku ni memilih kerja sangat. 

Sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan lama yang bekerja di Pejabat Pendidikan Daerah yang membuka tawaran pengambilan guru sandaran. Jadi, peluang untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan ini tidak kulepaskan begitu sahaja.

Sememangnya aku tahu bahawa diri aku ni tidak layak untuk menjadi pendidik, tapi apa boleh buat. Sudah keadaan yang memaksa aku untuk melupakan ketidakbolehanku itu. Borang permohonan aku isi alah kadar aje, tidak mengharapkan sangat. Tapi bila dah rezeki itu telah ditentukan milik kita, dan ia memang benar akan menjadi milik kita tanpa kita sangka sekalipun. Aku menerima surat jawapan dengan perasaan berbelah bagi juga sebab aku takut nanti aku tak mampu untuk menunaikan tanggungjawab yang telah diamanahkan atas bahuku ini.

Namun, abah dan ibu mula tersenyum mendapat berita itu kerana mereka tahu anak gadis mereka ini memang boleh memikul amanah itu.

"Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!" Bisik hati kecilku.

Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang. Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuhan lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

"Bang sedap..," desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
"Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?"
"Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick," jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webnet veteran KL. I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

"Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku," nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

"Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?" Tanyaku agak naif ketika itu.
"Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat," kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, "Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan."

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku."Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?"

"Sure and yes," jawabku sengih dan seronok. "I love it."
"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki," tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

"O Bang fuck me.." Pohonku sudah tak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

"Ohh.. Urghh.." Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian mengerak perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa ada yang sendat dalam lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Aku beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batanjgnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding faraj. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, aku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kontol Abang N mengenai G spot farajku.

"O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii," kata Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selkalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

Aku menjerit-jerit. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

"Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr.." Jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

"No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.
"Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin."

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan cipapku kepada leleki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don't care. Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita.

Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali. Puas hendak mencari alasan semasa duduk dengan keluargaku. Namun aku dapat juga bertemu dengan buahatiku itu dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck mad and like the sky is falling down. As if there's no tomorrow.

Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya surat jawapan itu akan menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih. Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45tahun sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usia ku 23tahun. O migod!! BESTnyer..

Harap-harap, tawaran guru ini akan membantu menyelamatkan aku yang dalam keadaan genting dan kritikal ini. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai abah dan ibu yang tidak pernah memaksa aku untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya.


Ada waktu aku suka juga dapat berkhidmat jauh dari keluarga. Bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk menerima kunjungan Abang N.